Format File Audio Terbaik yang Harus Kamu Tau Jenisnya

  • Whatsapp
audio format

Ada banyak sekali format file audio yang bisa kamu temukan. Salah satu format file audio terbaik yang kamu tau mungkin MP3. Tapi apakah MP3 merupakan format audio terbaik? Sepertinya bukan…

Jangan karena banyak nya pilihan format file audio, membuat kamu jadi kebingungan untuk memilih format. Di artikel ini kamu akan temukan format file audio terbaik yang sesuai dengan kebutuhan kamu.

Berikut pemahaman awal yang harus kamu ketahui mengenai format file audio yang wajib diketahui:

A. Codec Audio

Codec audio adalah program yang berfungsi memampatkan data untuk transmisi dan mendekompres data tersebut. Kecepatannya diukur dalam ribuan bit yang diproses per detik, dikenal sebagai “bitrate” atau “kbps,” dan jumlah ini bervariasi bahkan dalam satu format tunggal. Secara umum, bitrate yang lebih rendah berarti file yang lebih kecil, juga berarti lebih banyak data (suara) hilang dalam kompresi.

Faktor penting lainnya adalah laju sampel dan kedalaman bit. Kecepatan sampel adalah jumlah sampel (dari amplitudo sinyal atau “suara”) per detik. Kedalaman bit mengacu pada jumlah bit per sampel – semakin tinggi angka ini, semakin penuh (dan berpotensi lebih keras) suara.

B. Format lossy.

Selanjutnya adalah lossy format. Format audio ini adalah format yang mengalami lossing (hilang) data dalam transmisi. Format audio ini tidak melakukan dekompresi kembali ke ukuran file aslinya, sehingga ukurannya lebih kecil, dan beberapa gelombang suara hilang.

Beberapa perancang audio yang mengirim file audio bolak – balik memilih untuk tidak menggunakan format lossy, karena file menurun setiap kali diekspor.

Berikut 3 pilihan format lossy files audio yang bisa menjadi pilihan terbaik kamu:

1. MP3

MP3 (MPEG – 1 Audio Layer III) adalah yang paling populer dari format lossy. File MP3 berfungsi pada sebagian besar perangkat, dan file bisa sekecil sepersepuluh ukuran file lossless. MP3 baik untuk pendengar, karena sebagian besar suara yang dihasilkan tidak terdengar, tetapi tidak akan terjadi ketika datang ke kedalaman bit. File MP3 hanya bisa sampai 16 – bit, bila kamu ingin mendengarnya lebih baik setidaknya 24 – bit atau lebih tinggi saat merekam dan mixing.

2. AAC

Advanced Audio Coding, atau file AAC (juga dikenal sebagai MPEG – 4 AAC), membutuhkan ruang yang sangat kecil dan bagus untuk streaming, terutama melalui perangkat seluler. Membutuhkan kurang dari 1 MB per menit, musik akan terdengar lebih baik daripada MP3 pada bitrate yang sama, format AAC digunakan oleh iTunes / Apple Music, YouTube, dan Android.

3. Ogg Vorbis

Ogg Vorbis adalah codec audio open – source gratis yang digunakan Spotify. Ini bagus untuk streaming. Sayangnya, kompresi yang dimiliki menghasilkan beberapa loss data. Perancang menganggapnya sebagai format yang lebih efisien daripada MP3, dengan suara yang lebih baik pada bitrate yang sama.

C. Format lossless.

File-file ini didekompresi kembali ke ukuran aslinya, menjaga kualitas suara tetap utuh. Profesional perancang audio menginginkan semua gelombang suara asli, sehingga mereka lebih suka lossless.

File-file ini bisa beberapa kali lebih besar dari MP3. Bitrate lossless tergantung pada volume dan kepadatan musik, bukan kualitas audio.

Berikut 2 pilihan format lossless files audio yang bisa menjadi pilihan terbaik kamu:

1. FLAC

Codec Audio Lossless menawarkan kompresi lossless, dan secara gratis dan open – source.

2. ALAC

Codec Audio Lossless Apple memungkinkan kompresi lossless, tetapi hanya berfungsi pada perangkat Apple.

D. Format tidak terkompresi.

File – file ini tetap berukuran sama dari asal ke tujuan. Berikut 4 pilihan format files audio tidak terkompresi yang bisa menjadi pilihan terbaik kamu:

1. WAV

Format WAV (Waveform Audio File) menyimpan semua data asli, yang membuatnya menjadi format yang ideal untuk sound engineer. WAV memiliki jangkauan dinamis yang lebih besar dan kedalaman bit yang lebih besar dan berkualitas tertinggi. WAV bisa 24-bit, 32-bit, sampai tingkat sampel 192kHz dan bahkan lebih tinggi dari ini.

Jika kamu mixing dan mengirim file secara bolak – balik, WAV menyimpan kode waktu. Ini bisa sangat berguna untuk proyek video di mana sinkronisasi yang tepat adalah penting.

2. AIFF

Awalnya dibuat oleh Apple, file AIFF (Audio Interchange File Format) adalah file seperti WAV yang menyimpan semua suara asli. AIFF mengambil lebih banyak ruang daripada MP3. Format jenis ini dapat bermain di Mac dan PC, tetapi tidak memiliki kode waktu. Format ini sangat tidak efisien untuk editing dan mixing.

3. DSD

Direct Stream Digital adalah format audio resolusi tinggi yang tidak terkompresi. File – file ini menyandikan suara menggunakan modulasi kepadatan – pulse. File ini sangat besar, dengan tingkat sampel sebanyak 64 kali dari CD audio biasa, sehingga jenis format ini membutuhkan sistem audio top – of – the – line.

4. PCM

Pulse – Code Modulation, digunakan untuk CD dan DVD, menangkap bentuk gelombang analog dan mengubahnya menjadi bit digital. Sampai DSD, ini dianggap sebagai yang paling dekat yang bisa kamu dapatkan untuk menangkap kualitas audio analog yang lengkap.

E. Code pada format audio digital.

Saat kamu mendengarkan rekaman kata yang diucapkan atau kamu pendengar biasa yang baik – baik saja dengan file musik yang tidak dioptimalkan, kamu dapat menggunakan format terkompresi dan menghemat ruang.

Jika kamu memiliki keinginan yang lebih besar dengan peralatan audio yang mahal, kamu mungkin menginginkan kompresi tanpa kehilangan untuk kombinasi penghematan ruang.

Terakhir, ketika kamu merekam / memanipulasi audio / mengaturnya ke video, selalu gunakan lossless atau uncompressed. Apa pun kebutuhan kamu, ada format file audio terbaik yang menjadi pilihan untuk kamu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *