Whatsapp Mulai Ditinggalkan, Beralih Ke App Signal dan Telegram

  • Whatsapp

Whatsapp Mulai Ditinggalkan. Jutaan pengguna WhatsApp MENGABAIKAN aplikasi dan beralih ke saingannya Telegram atau Signal.

Menjelang pembaruan kebijakan privasi yang akan memaksa mereka untuk membagikan data pribadi mereka dengan Facebook

Read More

Whatsapp Mulai Ditinggalkan, Pembaharuan kebijakan baru yang dilakukan WhastApp pada januari 2021

Whatsapp Mulai Ditinggalkan, Beralih Ke App Signal dan Telegram
  • WhatsApp membuat perubahan besar pada kebijakan privasinya pada 8 Februari 2021 pekan lalu.
  • Perubahan tersebut memengaruhi cara WhatsApp mengizinkan bisnis untuk berkomunikasi.
  • Pengguna tidak dapat memilih keluar dan akan kehilangan akses ke akun mereka jika mereka tidak setuju.
  • Ada kebijakan privasi terpisah untuk pengguna WhatsApp di Eropa dan Inggris.
  • Menyusul berita tersebut, banyak pengguna telah melompat ke aplikasi perpesanan saingan, termasuk Telegram dan Signal.

Baca Juga : WhatsApp 2021, Ini Dia Beberapa Fitur Terbarunya

Jutaan pengguna WhastApp telah mengambil langkah drastis dan App Whatsapp Mulai Ditinggalkan menjelang pembaruan kebijakan privasi yang akan memaksa mereka untuk membagikan data mereka dengan Facebook.

Pembaruan yang dilakukan WhatsApp telah memengaruhi pengguna WhatsApp di semua negara di luar Eropa dan Inggris, di mana ada undang-undang perlindungan data yang ketat.

Pengguna di wilayah ini akan diminta untuk memberikan persetujuan mereka kepada Facebook untuk mengakses data mereka, termasuk nomor telepon dan informasi tentang cara mereka berinteraksi dengan orang lain, untuk terus menggunakan aplikasi.

Persyaratan tersebut akan berlaku terlepas dari apakah pengguna WhatsApp memiliki akun Facebook atau tidak.

Berita itu telah membuat Whatsapp Mulai Ditinggalkan dan banyak orang beralih ke aplikasi saingan, menurut data dari Sensor Tower.

Whatsapp Mulai Ditinggalkan

Ketika perubahan kebijakan privasi diumumkan pada 7 Januari, Telegram memperoleh hampir 1,7 juta unduhan dan Signal memperoleh 1,2 juta unduhan, sementara WhatsApp, yang biasanya mendominasi, hanya memperoleh 1,3 juta unduhan.

Pemasangan WhatsApp juga turun sekitar 13 persen menjadi 10,3 juta unduhan dalam tujuh hari pertama Januari, dibandingkan dengan tujuh hari sebelumnya.

WhatsApp pertama kali memberi tahu pengguna tentang perubahan kebijakan privasi baru dalam pemberitahuan minggu lalu.

Baca Juga : Fitur Baru WhatsApp yang Bisa Anda Coba Gunakan

Kebijakan privasi menjelaskan :

Sebagai bagian dari Perusahaan Facebook, WhatsApp menerima informasi dari, dan berbagi informasi dengan, Perusahaan Facebook lainnya.

Kami dapat menggunakan informasi yang kami terima dari mereka, dan mereka dapat menggunakan informasi yang kami bagikan dengan mereka, untuk membantu mengoperasikan, menyediakan, meningkatkan, memahami, menyesuaikan, mendukung, dan memasarkan Layanan kami dan penawaran mereka, termasuk Produk Perusahaan Facebook.

Pada dasarnya, ini berarti Facebook akan dapat mengakses informasi akun termasuk nomor telepon Anda, informasi tentang bagaimana Anda berinteraksi dengan pengguna lain, dan mencatat seberapa sering dan berapa lama Anda menggunakan WhatsApp.

Data lain yang dapat dibagikan dengan Facebook termasuk alamat IP Anda, detail browser, bahasa dan zona waktu. WhatsApp diakuisisi oleh Facebook pada tahun 2014, dan telah membagikan data dengan perusahaan induknya sejak 2016.

Whatsapp menawarkan penyisihan satu kali untuk berbagi data pada tahun 2016, tetapi sekarang pengguna dipaksa untuk menyetujui kebijakan privasi untuk terus menggunakan aplikasi.

Baca Juga : Cara Mengaktifkan Dark Mode di Whatsapp

Banyak pengguna WhatsApp yang marah telah turun ke Twitter untuk mengumumkan pengunduran diri mereka dari aplikasi, sehubungan dengan kebijakan privasi baru.

Seseorang berkata: “Saya baru saja menghapus WhatsApp dan Instagram dari ponsel saya karena syarat dan ketentuan baru mereka membuat saya takut.”

Yang lain menulis: “Saya menghapus WhatsApp saya minggu lalu. Saya pasti kehilangan beberapa kontak, dan itu menyebalkan, tapi saya melihat FB sebagai perusahaan kriminal; Saya tidak mampu memberi mereka akses ke data saya.”

Dan satu menambahkan: “Menghapus WhatsApp saya hari ini. Saya telah menggunakan Signal untuk beberapa waktu dan menurut saya itu brilian. berharap kalian akan bergabung denganku di sana!.”

Menurut App Annie, peringkat WhatsApp di Inggris dan AS turun mengikuti berita tersebut. Di AS, WhatsApp sekarang berada di peringkat nomor 38 di grafik unduhan, sementara itu nomor 10 di Inggris – jauh lebih rendah dari biasanya.

Sebaliknya, Telegram dan Signal telah naik peringkat, dan sekarang masing-masing berada di nomor 13 dan satu di grafik unduhan Inggris.

Jake Moore, Spesialis Keamanan Siber di ESET mengatakan tidak mengherankan jika banyak pengguna menghapus WhatsApp setelah pembaruan kebijakan privasi.

Diberitahu bahwa aplikasi tidak tersedia kecuali Anda setuju mungkin tidak selalu menjadi cara terbaik karena orang kemudian merasa terpaksa untuk memberikan data mereka,‘ katanya.

Kami bahkan mungkin melihat orang-orang beralih dari aplikasi ini ke aplikasi yang lebih berfokus pada privasi yang melindungi data kami dengan lebih hati-hati.

Sangat penting bagi pengguna untuk melakukan semua yang mereka bisa untuk melindungi informasi pribadi mereka, dan mereka harus menyadari betapa merusaknya jika sampai ke tangan yang salah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *